LDII Ingatkan Profesionalisme Saja Tidak Cukup, Perlu Keseriusan dalam Menjalankan Organisasi Sebesar LDII

Jakarta (26/2). DPP LDII menggelar Rapat Koordinasi Bidang Organisasi, Kaderisasi dan Keanggotaan (OKK) di Jakarta pada Minggu (25/2). Acara yang bertempat di kantor DPP LDII itu, merupakan konsolidasi OKK secara nasional.

Ketua Koordinator Bidang OKK DPP LDII Supriasto mengatakan, kegiatan yang diikuti secara hybrid oleh para pengurus wilayah (DPW) dan daerah (DPD) seluruh Indonesia itu, merupakan sarana sosialisasi dan diskusi antar pengurus.

“Harapannya, para kader dan anggota kepengurusan LDII berbagai daerah selain mendapat pengarahan dari DPP LDII, juga menyampaikan aspirasi terkait situasi dan kondisi masing-masing wilayah,” tukas Supriasto.

Ketum LDII, Chriswanto Santoso, Ingatkan Butuh Profesionalisme dan Serius dalam menjalankan organisasi sebesar LDII

Terkait Rakorbid OKK tersebut, Ketua Umum DPP LDII KH Chriswanto Santoso menyampaikan LDII perlu mengikuti peran dan pola organisasi yang besar baik secara tata kelola manajemen maupun kaderisasi. “LDII telah dikenal luas oleh masyarakat, bahkan diperhitungkan. Pengelolaan manajemen organisasi harus kita lebih serius lagi,” ujarnya.

Pengelolaan serius itu, kata Chriswanto yang pertama adalah tata kelola profesional secara administrasi, kaderisasi, komunikasi dan keseluruhan organisasi. Kedua, tingginya mobilitas pergantian pengurus perlu proses sharing knowledge antar pergantian pengurus. Karena itu, konsolidasi tersebut sangat penting agar memahami hasil keputusan organisasi dan latar belakang pengambilan keputusan tersebut.

Meski hal tersebut masih jadi kendala, Chriswanto menegaskan, anggota organisasi disarankan membaca dan mempelajari tata kelola organisasi. “Aturan secara umum mengikuti undang-undang keormasan, namun perlu membaca tata kelola organisasi karena memiliki ciri khasnya tersendiri meski pengelolaan sama. Teman-teman harus pelajari Anggaran Dasar/ Anggaran Rumah Tangga, Peraturan Organisasi dan tata kerja LDII,” kata KH Chriswanto.

Senada dengan hal di atas, Ketua DPD LDII Kabupaten Bekasi, H. Sarjimin juga mengungkapkan hal serupa, “diperlukan profesionalisme, dalam memahami, menjalankan organisasi di berbagai tingkatan serta kemampuan untuk menjalankan AD ART agar organisasi bisa berjalan sesuai visi dan misinya”.

Ketua DPD LDII, H. Sarjimin, Profesionalisme saja tidak cukup, diperlukan kesungguhan serta kerjasama yang kuat dalam menjalankan organisasi sebesar LDII di berbagai tingkatan

Tata aturan tersebut menjaga konsistensi para anggota karena sudah menjadi hal yang disepakati pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas). “Paling tidak, referensi buku Munas LDII 2021 beserta perubahan-perubahan di dalamnya pada rakernas diketahui,” ujarnya.

Selanjutnya Chriswanto berharap, para pengurus terus mengikuti perkembangan organisasi, baik melalui media atau perkembangan yang punya pengaruh terhadap dunia luar, serta berkomunikasi dengan koordinator wilayah.

“Jangan sampai tidak pernah mengikuti berita LDII sebagai pengurus organisasi. Sehingga selalu sinkron dengan kebijakan DPP,” kata Chriswanto. Ia menambahkan, pembentukan koordinator wilayah berfungsi sebagai pembina dan pembimbing kelangsungan organisasi daerah setempat.

Dalam pelaksanaan organisasi, Chriswanto menekankan, secara jujur dan amanah sesuai aturan yang berlaku di Indonesia. Selain itu, pengurus wilayah atau daerah setempat, perlu meningkatkan konsolidasi internal, sinergi dan koordinasi dengan kewenangan otoritas, baik secara regional maupun nasional. Karena dalam pandangannya, program kerja LDII berupa “8 Bidang Pengabdian LDII untuk Bangsa” tidak bisa dilaksanakan sendiri.

“Kita berdayakan warga kita semaksimal mungkin. Sinergikan dengan warga masyarakat dan berbagai stake holder. Maka insya Allah kita akan makin membawa kemanfaatan bagi lingkungan, masyarakat, bangsa dan negara,” pungkas KH Chriswanto.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *